Berlibur di Pantai Anyer, Ustaz Abror Kehilangan…

Judi Online Indonesia

loading…

TANGERANG – Ustaz Saiful Abror (37) adalah salah satu korban selamat dari terjangan tsunami di Perairan Selat Sunda pada Sabtu 22 Desember 2018 malam. Meski luput dari maut, namun beberapa bagian tubuhnya terlihat memar dan terluka akibat benturan benda keras saat kejadian.

Ustaz Abror harus mengikhlaskan jika istrinya, Siti Nuralfisyah (35), serta dua anaknya, Nihlatuz Zahra (11) dan Muhammad Zein Karim (3), berpulang untuk selamanya. Sedangkan dua anaknya yang lain, Muhamad Ali Ridho (4) dan Lutfatun Nisa (13), kini tengah dalam perawatan intensif di rumah sakit.

Diceritakan Ustad Abror, keluarganya dan beberapa keluarga lain di lingkungan Perumahan Bukit Nusa Indah, Serua, Ciputat, Tangerang Selatan (Tangsel), datang berlibur ke Pantai Anyer pada Sabtu siang sekira pukul 13.00 WIB.

Mereka lantas menyewa vila bernama Mutiara Carita dan berniat menginap satu malam di sana. Seperti biasa, pada sore hari mereka bersama-sama bermain di tepi pantai, sambil menikmati cuaca yang dirasa cukup bersahabat.

“Tak ada tanda-tanda mencurigakan kalau akan terjadi tsunami, kita masih mandi, berenang di laut. Semua yang berlibur mandi semua,” ujar Ustaz Abror usai pemakaman istri dan kedua anaknya di Pemakaman Islam Alhidayah, Serua, Ciputat, Senin (24/12/2018).

Begitu memasuki waktu maghrib, dilanjutkannya, mereka kemudian kembali ke vila untuk menggelar salat berjamaah dan makan malam bersama antar-keluarga. Disela-sela itu, dibahas pula tentang pengembangan Pondok Pesantren Raudhatul Ishlah, dimana Ustaz Abror adalah selaku pemilik ponpes tersebut.

“Selesai salat maghrib, lalu dilanjut Isya berjamaah, kita lanjut makan malam, ada foto-foto mumpung momennya kumpul bersama. Setelah itu istirahat, yang ibu-ibu dan anak-anak masuk kamar, kita yang laki-laki ngobrol di ruang tamu, bincang-bincang seputar pesantren, masalah ibadah,” jelasnya.

Tak beberapa lama suasana berubah menjadi mencekam, Ustaz Abror dan rekannya dikejutkan dengan datangnya gemuruh air laut pasang. Sejurus itu, tiba-tiba penjaga vila menelfon mereka agar bersiap-siap meninggalkan lokasi jika kondisi air pasang makin memburuk dan naik ke daratan.

“Kondisi mobil masih di parkiran, jadi harus diputar dulu posisinya agar kalau terjadi apa-apa sudah siap berangkat. Lalu saya ambil kunci mobil di kamar, dan saya minta istri saya jaga anak-anak dulu karena saya mau keluarkan posisi mobil,” ujarnya.

Ketika baru menyalakan starter mobil, Ustaz Abror mendengar bahwa gemuruh air makin terdengar kuat datang ke arah vilanya. Dia pun lantas beranjak keluar dari mobil, hingga seketika terjangan tsunami menyapunya hingga terpental jauh dan terbawa arus air laut hingga ratusan meter.

“Baru sampai kaki saya menyentuh tanah (turun dari mobil), saya sudah disapu oleh air. Saya masih sadar Alhamdulillah, jadi sempat leher saya tersangkut di kabel listrik, masih ada setrumnya, tapi tetap saya pegang kuat kabelnya,” ungkapnya seraya menunjukkan lebam hitam akibat sengatan listrik di bagian leher dan tapak tangannya.

Dalam kondisi demikian, Ustaz Abror memaksakan dirinya untuk bangkit dan menyingkirkan puing-puing yang menimpa. Selanjutnya dengan tergopoh-gopoh dia berlari menuju vila, mengecek kondisi anak dan istrinya.

“Saya lihat mobil saya sudah nyangkut di pohon, lalu saya cari keluarga saya. Anak saya yang tertua nyahut ‘abi (ayah) saya disini abi, abi, abi, tolong abi’. Saya langsung mendekat, ternyata anak saya tertimbun reruntuhan bangunan setinggi 2 meter. Saya enggak bisa berbuat apa-apa, saya enggak mampu, kayu batu luar biasa besar,” tuturnya sambil terisak menahan tangis mengingat peristiwa malam nahas itu.

Menurut Ustaz Abror, ketika itu tak terhitung suara orang-orang meminta tolong dan rintihan kesakitan di sekitarnya. Kebanyakan korban tertimbun material besar, sehingga hanya memungkinkan dapat melakukan evakuasi dan pertolongan jika menggunakan alat berat.

“Semua berteriak minta tolong, saya sadar saya enggak punya kemampuan mengangkat puing-puing itu, saya hanya berdoa kepada Allah, ya Allah mohon bantuanmu ya Allah, selamatkan keluarga saya. Alhamdulillah mulai datang banyak orang, akhirnya bisa saya singkirkan satu demi satu puing-puing itu, dan menyelamatkan satu anak saya,” terangnya.

Agen Tangkas